11 Mei 2015

BAGJA and NTUMUN 2015



MUN? Apa itu MUN?
MUN sebenernya singkatan buat Model United Nations. 

Bagja "azfiz" Nugraha on NTU MUN 2015

Belum jelas?
Yuk baca di postingan gewe tentang kegiatan di Nanyang Technological University Model United Nations 2015 ^_^


PADA AWALNYA 
Suasana di salah satu Council NTU MUN 2015

Sebelumnya gewe gak tau apa itu MUN. Pada suatu ketika, salah satu teman gewe, Aini, ngehubungin gewe, ngajak ikut NTU MUN. Akhirnya gewe dikasih tau dikit-dikit mengenai MUN itu apa, dan gewe disaranin buat liat di websitenya langsung.
Ternyata, MUN adalah Simulai Sidang PBB gitu. Kita berperan sebagai Delegasi, mewakili satu Negara. Namun di kegiatan gak Cuma pura-pura. Kita tetep dituntut buat research mengenai topik yang akan dibahas, dan harus sesuai dengan pandangan Negara yang kita wakili itu di keadaan sebenarnya. 

Setelah mikir beberapa saat, akhirnya gewe putusin buat ikutan NTUMUN ini. Setelah gagal lolos AIESEC, gewe pikir ini kesempatan yang baik buat punya kegiatan di Luar Negeri :3 

Persiapan dari mulai Working Paper, Dana, Akomodasi, dilakukan selama beberapa pekan. Dan ketika mendekati hari-H, akhirnya terkonfirmasilah bahwa temen-temen UIN Jakarta yang bakal berangkat ke NTUMUN adalah Gewe, Septian, Yusra, Dewi, Risqa, Raisa, Avita, dan Alvia. 
  
MOTIONS ON THE FLOOR 
NTU MUN 2015

Di NTUMUN ini, gewe berperan sebagai Delegasi Malaysia dalam konsil SPECPOL. Special Political and Decolonization Committee. Topik yang kami bahas di konsil ini adalah: Regulation and control of Private Military Contractors (PMC). 



Sidang berlangsung selama 2 hari. 7-8 Februari 2015. Pembukaan berlansung pada 6 Februari. Namun gewe gak ikut ke Pembukaan. Karena harus bantu Avita dan teman kami dari Malang, Eri. Mereka berdua datangnya nyusul. 

Gewe sebenernya belom ngerti-ngerti amat soal ginian. Walhasil, pada hari pertama gewe lebih banyak mengamati keadaan, cara-cara persidangan, gimana sih para delegasi saling ngelobi, gitu-gitu deh. Pas hari kedua baru dah gewe mulai ikutan lobi-lobi, saling ngasih pendapat dan komentar. 

Hal yang paling seru ketika sesi persidangan berlangsung adalah saat mulai merumuskan Draft Resolusi. DR inilah hasil sidang kita di SPECPOL. Ikutan voting ini dan itu, rasanya seru banget. Seakan-akan kita benar-benar sedang menentukan nasib dunia saat itu *lebay*. 


ABOUT SPORE. 
Singapore


Enoguh dengan kegiatan MUN, sekarang gewe mau ngomongin kesan selama gewe di Spore. Hehe. 

Tadinya, gewe pikir, Spore itu gak bakalan berasa luas. Di peta aja rasanya Cuma titik seuprit gitu doank. Taunya, segitu aja udah luas -,-. Bahkan yang tadinya dipikir bisa ngejelajah semua daerah di Spore dalam satu hari, tetep aja gak bisa ngejelajah ke semuanya. Memang benar, Dunia itu Tidak Selebar Daun Kelor. 

Di Spore ini, fasilitas publiknya asyik banget. Terutama buat pejalan kaki dan transportasinya. Semua rapih. Gewe bahkan sempet mikir, ini kayak kita hidup di Sim City. Dimana kita bener-bener dikasih lahan kosong, dan semua diatur sedemikian rupa. Rapih banget. 

Di Spore juga mobil dikiiit banget. Gewe selalu ngeliat, jalanan itu lenggang. Rupanya, disana itu pajak mobil tinggi banget. Dan mobilnya cuma bisa dipake 10 tahun doank. Pantesan cuma dikit yang punya mobil. Kayaknya bener-bener kebanyakan duit tuh yang punya mobil. *lebay lagi* 

Dengan semuanya yang menurut gewe rapih, kalo punya duit banyak mah, betah gewe di Spore. Hahaha. 

Cukup ah nulisnya. Lihat-lihat kayak apa kegiatannya di Album Foto NTUMUN 2015 ya. Ciao~