18 April 2012

Kisah Pejalan Kaki


Salam Sejahtera.! Salam Pemuda.! Salam Olahraga.!

Bagaimana kabarnya nih kalian-kalian? Hehe.. ah lama gak nulis karena beberapa faktor XD *alesan * *plakk* dan sekarang gue di rumah, dengan koneksi mantap dan perangkat mantap, menulis kembali untuk kalian *tring tring* ;;)

Kita sering banget yang namanya jalan kaki bukan? Entah darimana sampai kemana itu terserah kalian :p Begitu pula gue, sering banget jalan kaki.


Ada beberapa kisah tentang jalan kaki. Ada yang konyol, ada yang gajebo, dan lain-lain. Ya bagi gue, karena kepikir kayaknya menarik, makanya gue coba tulis disini *ya iyalah blog blog gue :p*

Yang paling sering itu jalan kaki dari asrama sampai kelas kalo kuliah. FYI, kelas gue sekarang itu kebagian di lantai tujuh fakultas. Sering ketika awal masuk gedung, lift banyak yang antri karena cuman ada dua.. atau masih belum dinyalain sama petugas -___-! Walhasil gue jalan kaki dah ke lantai tujuh..

Yang sering lagi, dan satu paket. Asrama Putra UIN – Lebak Bulus dan Jatipadang – Pasar Minggu. Ini udah sering jadi paketan kalo mau dateng ke sekretarita Youthcare. Simpel sih alesannya.. bisa hemat ongkos yang tadinya 12ribu bolak-balik jadi 4ribu aja.. it’s worth you know :p

Dan ada dua rute yang tak diduga.. Asrama – Cilandak Town Square dan BTM – Sekolah Tinggi Perikanan. Rute pertama masih di daerah yang sering lewat, kalo yang kedua rute ke rumah.. yang pertama ini konyol.. tadinya sih, seperti biasa mau jalan ampe Lebak Bulus.. pas di Kopaja, ngerogoh saku.. ternyata duit ilang X_x untung belum jalan tuh bis, akhirnya gue turun dah.. terpikir, “apa jalan ampe Pasar Minggu aja ya?”... maka gue jalan.. tapi ternyata belum kuat ._.v akhirnya dijemput sama si Amuzt :D

Rute kedua dan baru saja dialami, dari Bogor Trade Mall sampe Sekolah Tinggi Perikanan (Cikaret).. nah kalo yang ini gara-gara guenya aja yang error *plakk* jadi gue salah perhitungan ongkos, akhirnya kurang 500 perak dan fatal akibatnya X_x tapi seru ngejalaninnya XD

Hujan-hujan, untung gue bawa payung.. gue baru nyadar kalo kurang 500 pas di angkot menuju BTM..  Karena sering jalan kaki kalo kemana-mana, akhirnya nekat deh, jalan kaki.. Yang disyukuri abnget adalah gue bawa payung, kalo nggak, mau nunggu sampe kapan di BTM yak? Hahaha *garing* *plakk*

Hujan-hujan, yang konyolnya, air berlimpah banget gan-sist :D udah kayak maen banjjir-banjiran aje tuh.. pantesan aja Jakarta kebanjiran ya.. hahaha.. dan serunya, pas gue lewatin salah satu bengkel motor kalo gak salah, atap terasnya rubuh pas banget saat gue lewat.. terkaget sebentar.. gue kabur.. daripada dikira yang nggak-nggak? *plakk* untungnya tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut :D

Singkat cerita, sampailah gue di STP Cikaret.. baru deh naik angkot sampe Jalan Flamboyan.. dan ternyata yang bikin gue kaget, masuk ke jalannya aja, ada luberan air kali kecil ampe hampir nyentuh lutut., untung gue gak tergoda buat sekalian nyebur.. heuheuheuhue...

Dari kisah-kisah yang kayaknya bakal masih berlanjut diatas, ada beberapa hikmah yang gue cari-cari.. *nah loh* karena kalian harus tau, setiap semuanya, menurut gue, ada hikmah yang terkandung di dalamanbya *beuh*

Mungkin hikmah pertama tuh, telitilah dalam hal-hal kecil.. kayak contohnya, kurang 500 perak aja, haru nembus guyuran hujan buat nyampe rumah.. kedua, kebayang gak, kalo Tuhan bener-bener nyiptain kita gak maen-maen.. J kaki ini nih, bisa diajak jalan kiloan meter.. dan bersyukurlah kita yang mempunyai nikmat kaki yang sempurna.. dan dari segi kesehatan, berjalan itu sehat Insyallah :D gue ngerasain sendiri soalnya.. dengan sering jalan, alhamdulillah, kalo keadaan mengharuskan gerak-gerak cepet, gak ngerasa cepet capek tuh..

Yah, itu aja kali ya, sharingan kali ini.. Cuma iseng-iseng aja sih, sekalian ngeapdet blog, kasian jgua banyak debu ama sarang laba-labanya kalo gak dikunjungin :p

Peace, love. And Gaul :D